Isnin, 8 November 2010

Siwak


satu cara terbaik untuk melindungi gigi seseorang adalah siwak, yang disebutkan dalam beberapa perkataan Nabi Muhammad (SAW) .. Siwak adalah paksi yang digunakan untuk menggosok di dalam mulut, dan mereka mendapatkan nama mereka dari kata bahasa Arab "yudlik," yang diterjemahkan secara kasar boleh bererti "urut" (iaitu, urut bahagian dalam mulut). Ini bermakna lebih daripada "berus gigi."

Jenis terbaik daripada siwak adalah yang berasal dari pohon araak. The siwak Nabi (saw) adalah dari pohon itu. siwak adalah ranting alami diperkaya dengan mineral semulajadi yang membantu membersihkan gigi, penghambat lain yang menghalang gusi dari pendarahan, bahan pembersih yang membunuh mikrob dan kuman dan aroma yang memberikan nafas bau segar alami. siwak ini adalah berus, ideal alami yang telah dianugerahkan dengan lebih dari pasta gigi buatan pernah ada.

Seperti berus gigi, paksi pada siwak membersihkan antara gigi dan tidak merosakkan dalam setiap jumlah tekanan, melainkan fleksibel dan kuat. Paksi kecil di tekuk ke bentuk yang sesuai untuk mendapatkan plak dan keluar sisa makanan dari di antara gigi sedangkan mengelakkan kerosakan pada gusi.

Nabi (saw) mengajar kita lebih daripada 1,400 tahun yang lalu untuk menggunakan siwak untuk membersihkan gigi dan mulut dan memberikan aroma bagus. Anas mengutip Nabi (saw) yang berkata: "Setiap kali Malaikat Jibril akan melawat saya, dia akan menyarankan saya untuk menggunakan siwak tersebut."

Sisa-sisa makanan ditemui antara gigi menyediakan persekitaran yang sangat baik untuk bernanah berjuta-juta bakteria, yang boleh menyebabkan penyakit gusi sakit dan berdarah dan kista. Dalam kes-kes terburuk, akan ada radang rahang.

Bakteria juga menghasilkan enzim merosakkan yang menggerogoti kalsium dari gigi, yang menyebabkan gigi berlubang. Dalam kes yang teruk, bakteria menghasilkan gas yang memancarkan stenches buruk dari mulut. Kajian terbaru mendapati bahawa siwak mempunyai mineral alami yang membunuh mikrob dan kuman dan menghilangkan plak.

Nabi (saw) yang digunakan untuk menggosok siwak atas, gigi dan gusi lidahnya. Abu Musa Al-Asy'ari berkata, "Aku mengunjungi Nabi keamanan, saw, dan siwak itu di pinggir lidahnya."


Kimia Breakdown Of Siwak A

Siwak mempunyai 19 bahan yang bermanfaat di dalamnya. Paling penting antara lain:


■ antibakteria inhibitor asam yang busuk melawan dan diare. Mereka adalah desinfektan alami dan boleh digunakan untuk menghentikan pendarahan. Mereka mensterilkan gusi dan gigi dan tutup semua luka mikroskopik yang mungkin telah ada di gusi. Pada penggunaan pertama, siwak akan rasa keras, dan mungkin bahkan membakar, kerana adanya suatu zat mustard seperti yang ditemui di dalamnya, tetapi ini adalah bahan yang perkelahian pembusukan di dalam mulut dan membunuh kuman.


■ Mineral seperti natrium klorida, kalium, bikarbonat natrium dan kalsium oksida. Ini membersihkan gigi. Sebagai contoh, American Dental Association menganggap natrium bikarbonat menjadi bahan pilihan dalam pasta gigi.


■ Alam minyak wangi yang rasa dan bau yang menyenangkan, memberikan mulut bau bagus. Mereka membuat sekitar 1% dari siwak tersebut.


■ Enzim yang menghalang penumpukan plak yang menyebabkan penyakit gusi. Plak juga tidak ada. 1 penyebab kehilangan awal gigi.


■ Anti-busuk dan bahan anti-kuman yang bertindak sebagai penisilin macam, mengurangkan jumlah bakteria dalam mulut, yang bererti gigi bersih dan udara bersih ketika bernafas melalui mulut. Beberapa penyelidik telah mendapati bahawa kerosakan gigi adalah cepat ketika berus kering digunakan, dan bahawa berus gigi satu pembasahan's memperkecil kerosakan. Jadi siwak harus dibasahi sebelum pengguna. Jika tidak ada alternatif, air liur seseorang akan cukup untuk membendung tongkat. Siwak juga mempunyai bahan kimia yang menyebabkan mulut untuk menghasilkan air liur tambahan, yang merupakan pertahanan organik mulut dan mekanisme pembersihan.

by layar minda

7 Perkara Ajaib Yang Kita Terlepas Pandang

Tatkala membaca tajuk di atas, Pasti kita terbayang binaan silam yang menjadi keajaiban dunia. Tetapi maaf, bukan itu maksud saya. YA SAYA SEDANG BERCAKAP TENTANG KEAJAIBAN DI SEKELILING KAMU. Yang mungkin kita terlepas pandang. InsyaAllah menjadi Peringatan buat kita semua. Apakah keajaiban itu?

1) MEREKA YANG MELIHAT KEKUASAAN ALLAH SWT, TETAPI ANGKUH MELAKUKAN MAKSIAT

“…Sesungguhnya pada yang demikian itu, ada tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) bagi orang-orang yang mahu berfikir.”[an-Nahl, 16:69]

2) MEREKA MEMAKAI TUDUNG, TETAPI SEOLAH OLAH TERLANJANG

“Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu (bahan-bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan; dan pakaian yang berupa taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur)”(7:26).

3) MEREKA MENGAKU UMAT NABI MUHAMMAD SAW, TETAPI TIDAK BERSELAWAT KEPADANYA

Sayidatina Aisyah r.ha sedang menjahit pada suatu dinihari. Tiba-tiba jarumnya terjatuh ke lantai. Tidak sempat dia hendak mengambil semula jarum itu, api pelita yang sedang menerangi terpadam ditiup angin. Dalam keadaan yang gelap dapatkah Sayidatina Aisyah mengambil jarum yang jatuh?

Dapat iaitu tidak lama kemudian sebaik sahaja Nabi s.a.w melangkah masuk, cahaya dari tubuh Nabi s.a.w menerangi ruang yang gelap itu. Sayidatina Aisyah merasa kagum dengan kebesaran Allah s.w.t. yang memberikan kemuliaan dan kelebihan yang sangat luar biasa kepada baginda.

"Subhanallah! Adakah di kalangan umatmu orang yang tidak dapat melihat cahayamu ini wahai Rasulullah?" tanya Sayidatina Aisyah r.ha.

"Ada" jawab Nabi s.a.w. "Iaitu mereka yang apabila namaku disebut dia tidak mahu berselawat kepadaku."

Sabda Nabi s.a.w. bermaksud : " "Hinalah hidung orang yang ketika disebutkan namaku tidak membaca selawat kepadaku. "

Dalam hadis yang lain Nabi s.a.w bersabda maksudnya : "Orang yang bakhil ialah yang disebut namaku kepadanya lalu ia tidak mahu berselawat kepadaku. "


4) MEREKA YANG MEMENUHKAN TABUNG-TABUNG AMAL, TETAPI DENGAN RASA RIAK

"Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah asy syirkul ashghar (syirik kecil).Sahabat bertanya: "Apakah dimaksudkan syirik kecil itu?Baginda menjawab: Riak."(Hadis riwayat Imam Ahmad dan Baihaqi)


5) MEREKA YANG MEMPERTAHANKAN AGAMANYA TETAPI MEMBIARKAN SAUDARANYA MATI KEBULURAN

Rasulullah pernah bersabda,Tak sempurna iman seseorang jika dia tak mengasihi saudaranya sepertimana dia mengasihi dirinya sendiri atau melebihi daripada mengasihi dirinya sendiri.


6) MEREKA YANG DITIMPA UJIAN SEBAGAI (PENGHAPUSAN DOSA) TETAPI BERSANGKA BURUK KEPADA TUHAN

“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, pada hal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kamu dan belum nyata orang-orang yang bersabar.”

Firman Allah dalam Surah Az Zumar;10 yang maksudnya:
“Sesungguhnya diberi ganjaran orang sabar dengan pahala tanpa hisab.”



7) TETAPI LEBIH AJAIB JIKA MEREKA MENGETAHUI (ILMU) TETAPI TIDAK BERPESAN-PESAN KE ARAH KEBAIKAN

Dari Abu Umamah al-Baahili radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesungguhnya Allah dan para Malaikat, serta semua makhluk di langit dan di bumi, sampai semut dalam lubangnya dan ikan (di lautan), benar-benar bershalawat/mendoakan kebaikan bagi orang yang mengajarkan kebaikan (ilmu agama) kepada manusia”


Apakah kita termasuk dalam golongan ''ajaib'' ini? WALLAHUALAM. :-)


sumber dari mujahidah izz.

Ahad, 7 November 2010

6 Amalan Utama di Awal Dzulhijah

Dalam suasan yang penuh duka karena bencana...
Alhamdulillah, bulan Dzulhijah telah menghampiri kita.
Kita bisa mendekatkan diri kepada Sang Penguasa Alam...
Beribadah, bertaubat dan berdoa semoga bencana-bencana segera berakhir.

Keutamaan Sepuluh Hari Pertama Dzulhijah

Adapun keutamaan beramal di sepuluh hari pertama Dzulhijah diterangkan dalam hadits Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma berikut,

« مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ فِيهَا أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنْ هَذِهِ الأَيَّامِ ». يَعْنِى أَيَّامَ الْعَشْرِ. قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَلاَ الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ قَالَ « وَلاَ الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ إِلاَّ رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَىْءٍ ».


"Tidak ada satu amal sholeh yang lebih dicintai oleh Allah melebihi amal sholeh yang dilakukan pada hari-hari ini (yaitu 10 hari pertama bulan Dzul Hijjah)." Para sahabat bertanya: "Tidak pula jihad di jalan Allah?" Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, "Tidak pula jihad di jalan Allah, kecuali orang yang berangkat jihad dengan jiwa dan hartanya namun tidak ada yang kembali satupun."[1]

Dalil lain yang menunjukkan keutamaan 10 hari pertama Dzulhijah adalah firman Allah Ta’ala,


وَلَيَالٍ عَشْرٍ


“Dan demi malam yang sepuluh.” (QS. Al Fajr: 2). Di sini Allah menggunakan kalimat sumpah. Ini menunjukkan keutamaan sesuatu yang disebutkan dalam sumpah.[2] Makna ayat ini, ada empat tafsiran dari para ulama yaitu: sepuluh hari pertama bulan Dzulhijah, sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, sepuluh hari pertama bulan Ramadhan dan sepuluh hari pertama bulan Muharram.[3] Malam (lail) kadang juga digunakan untuk menyebut hari (yaum), sehingga ayat tersebut bisa dimaknakan sepuluh hari Dzulhijah.[4] Ibnu Rajab Al Hambali mengatakan bahwa tafsiran yang menyebut sepuluh hari Dzulhijah, itulah yang lebih tepat. Pendapat ini dipilih oleh mayoritas pakar tafsir dari para salaf dan selain mereka, juga menjadi pendapat Ibnu ‘Abbas.[5]

Lantas manakah yang lebih utama, apakah 10 hari pertama Dzulhijah ataukah 10 malam terakhir bulan Ramadhan?


Ibnul Qayyim rahimahullah dalam Zaadul Ma’ad memberikan penjelasan yang bagus tentang masalah ini. Beliau rahimahullah berkata, “Sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan lebih utama dari sepuluh malam pertama dari bulan Dzulhijjah. Dan sepuluh hari pertama Dzulhijah lebih utama dari sepuluh hari terakhir Ramadhan. Dari penjelasan keutamaan seperti ini, hilanglah kerancuan yang ada. Jelaslah bahwa sepuluh hari terakhir Ramadhan lebih utama ditinjau dari malamnya. Sedangkan sepuluh hari pertama Dzulhijah lebih utama ditinjau dari hari (siangnya) karena di dalamnya terdapat hari nahr (qurban), hari ‘Arofah dan terdapat hari tarwiyah (8 Dzulhijjah).”[6]

Sebagian ulama mengatakan bahwa amalan pada setiap hari di awal Dzulhijah sama dengan amalan satu tahun. Bahkan ada yang mengatakan sama dengan 1000 hari, sedangkan hari Arofah sama dengan 10.000 hari. Keutamaan ini semua berlandaskan pada riwayat fadho’il yang lemah (dho’if). Namun hal ini tetap menunjukkan keutamaan beramal pada awal Dzulhijah berdasarkan hadits shohih seperti hadits Ibnu ‘Abbas yang disebutkan di atas.[7] Mujahid mengatakan, “Amalan di sepuluh hari pada awal bulan Dzulhijah akan dilipatgandakan.”[8]

6 Amalan Utama di Awal Dzulhijah

Pertama: Puasa

Disunnahkan untuk memperbanyak puasa dari tanggal 1 hingga 9 Dzulhijah karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mendorong kita untuk beramal sholeh ketika itu dan puasa adalah sebaik-baiknya amalan sholeh.

Dari Hunaidah bin Kholid, dari istrinya, beberapa istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan,

عَنْ بَعْضِ أَزْوَاجِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَصُومُ تِسْعَ ذِى الْحِجَّةِ وَيَوْمَ عَاشُورَاءَ وَثَلاَثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ أَوَّلَ اثْنَيْنِ مِنَ الشَّهْرِ وَالْخَمِيسَ.


“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada sembilan hari awal Dzulhijah, pada hari ‘Asyura’ (10 Muharram), berpuasa tiga hari setiap bulannya[9], ...”[10]

Di antara sahabat yang mempraktekkan puasa selama sembilan hari awal Dzulhijah adalah Ibnu ‘Umar. Ulama lain seperti Al Hasan Al Bashri, Ibnu Sirin dan Qotadah juga menyebutkan keutamaan berpuasa pada hari-hari tersebut. Inilah yang menjadi pendapat mayoritas ulama. [11]

Kedua: Takbir dan Dzikir

Yang termasuk amalan sholeh juga adalah bertakbir, bertahlil, bertasbih, bertahmid, beristighfar, dan memperbanyak do’a. Disunnahkan untuk mengangkat (mengeraskan) suara ketika bertakbir di pasar, jalan-jalan, masjid dan tempat-tempat lainnya.

Imam Bukhari rahimahullah menyebutkan,


وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ وَاذْكُرُوا اللَّهَ فِى أَيَّامٍ مَعْلُومَاتٍ أَيَّامُ الْعَشْرِ ، وَالأَيَّامُ الْمَعْدُودَاتُ أَيَّامُ التَّشْرِيقِ . وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ وَأَبُو هُرَيْرَةَ يَخْرُجَانِ إِلَى السُّوقِ فِى أَيَّامِ الْعَشْرِ يُكَبِّرَانِ ، وَيُكَبِّرُ النَّاسُ بِتَكْبِيرِهِمَا . وَكَبَّرَ مُحَمَّدُ بْنُ عَلِىٍّ خَلْفَ النَّافِلَةِ .


Ibnu ‘Abbas berkata, “Berdzikirlah kalian pada Allah di hari-hari yang ditentukan yaitu 10 hari pertama Dzulhijah dan juga pada hari-hari tasyriq.” Ibnu ‘Umar dan Abu Hurairah pernah keluar ke pasar pada sepuluh hari pertama Dzulhijah, lalu mereka bertakbir, lantas manusia pun ikut bertakbir. Muhammad bin ‘Ali pun bertakbir setelah shalat sunnah.[12]


Catatan:

Perlu diketahui bahwa takbir itu ada dua macam, yaitu takbir muthlaq (tanpa dikaitkan dengan waktu tertentu) dan takbir muqoyyad (dikaitkan dengan waktu tertentu).

Takbir yang dimaksudkan dalam penjelasan di atas adalah sifatnya muthlaq, artinya tidak dikaitkan pada waktu dan tempat tertentu. Jadi boleh dilakukan di pasar, masjid, dan saat berjalan. Takbir tersebut dilakukan dengan mengeraskan suara khusus bagi laki-laki.

Sedangkan ada juga takbir yang sifatnya muqoyyad, artinya dikaitkan dengan waktu tertentu yaitu dilakukan setelah shalat wajib berjama’ah[13].

Takbir muqoyyad bagi orang yang tidak berhaji dilakukan mulai dari shalat Shubuh pada hari ‘Arofah (9 Dzulhijah) hingga waktu ‘Ashar pada hari tasyriq yang terakhir. Adapun bagi orang yang berhaji dimulai dari shalat Zhuhur hari Nahr (10 Dzulhijah) hingga hari tasyriq yang terakhir.

Cara bertakbir adalah dengan ucapan: Allahu Akbar, Allahu Akbar, Laa ilaha illallah, Wallahu Akbar, Allahu Akbar, Walillahil Hamd.

Ketiga: Menunaikan Haji dan Umroh

Yang paling afdhol ditunaikan di sepuluh hari pertama Dzulhijah adalah menunaikan haji ke Baitullah.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,

سُئِلَ النَّبِىُّ - صلى الله عليه وسلم - أَىُّ الأَعْمَالِ أَفْضَلُ قَالَ « إِيمَانٌ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ » . قِيلَ ثُمَّ مَاذَا قَالَ « جِهَادٌ فِى سَبِيلِ اللَّهِ » . قِيلَ ثُمَّ مَاذَا قَالَ « حَجٌّ مَبْرُورٌ »

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya, “Amalan apa yang paling afdhol?” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya.” Ada yang bertanya lagi, “Kemudian apa lagi?” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Jihad di jalan Allah.” Ada yang bertanya kembali, “Kemudian apa lagi?” “Haji mabrur”, jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR. Bukhari no. 1519)

Dari ‘Aisyah—ummul Mukminin—radhiyallahu ‘anha, ia berkata,

يَا رَسُولَ اللَّهِ ، نَرَى الْجِهَادَ أَفْضَلَ الْعَمَلِ ، أَفَلاَ نُجَاهِدُ قَالَ « لاَ ، لَكِنَّ أَفْضَلَ الْجِهَادِ حَجٌّ مَبْرُورٌ »

“Wahai Rasulullah, kami memandang bahwa jihad adalah amalan yang paling afdhol. Apakah berarti kami harus berjihad?” “Tidak. Jihad yang paling utama (afdhol) adalah haji mabrur”, jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR. Bukhari no. 1520)

Dari Abu Hurairah, ia berkata bahwa ia mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ حَجَّ لِلَّهِ فَلَمْ يَرْفُثْ وَلَمْ يَفْسُقْ رَجَعَ كَيَوْمِ وَلَدَتْهُ أُمُّهُ

““Siapa yang berhaji ke Ka’bah lalu tidak berkata-kata seronok dan tidak berbuat kefasikan maka dia pulang ke negerinya sebagaimana ketika dilahirkan oleh ibunya.” (HR. Bukhari no. 1521).

Keempat: Memperbanyak Amalan Sholeh

Sebagaimana keutamaan hadits Ibnu ‘Abbas yang kami sebutkan di awal tulisan, dari situ menunjukkan dianjurkannya memperbanyak amalan sunnah seperti shalat, sedekah, membaca Al Qur’an, dan beramar ma’ruf nahi mungkar.


Kelima: Berqurban

Di hari Nahr (10 Dzulhijah) dan hari tasyriq disunnahkan untuk berqurban sebagaimana ini adalah ajaran Nabi Ibrahim ‘alaihis salam.

Menyembelih qurban adalah suatu ibadah yang mulia dan bentuk pendekatan diri pada Allah, bahkan seringkali ibadah qurban digandengkan dengan ibadah shalat. Allah Ta’ala berfirman,

فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ

“Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berqurbanlah.” (QS. Al Kautsar: 2)


قُلْ إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

“Katakanlah: sesungguhnya shalatku, nusuk-ku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Rabb semesta alam.” (QS. Al An’am: 162).

Di antara tafsiran an nusuk adalah sembelihan, sebagaimana pendapat Ibnu ‘Abbas, Sa’id bin Jubair, Mujahid dan Ibnu Qutaibah. Az Zajaj mengatakan bahwa bahwa makna an nusuk adalah segala sesuatu yang mendekatkan diri pada Allah ‘azza wa jalla, namun umumnya digunakan untuk sembelihan.

Ketahuilah, yang ingin dicapai dari ibadah qurban adalah keikhlasan dan ketakwaan, dan bukan hanya daging atau darahnya. Allah Ta’ala berfirman,

لَنْ يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَكِنْ يَنَالُهُ التَّقْوَى مِنْكُمْ

“Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya.” (QS. Al Hajj: 37)

Ingatlah, bukanlah yang dimaksudkan hanyalah menyembelih saja dan yang Allah harap bukanlah daging dan darah qurban tersebut karena Allah tidaklah butuh pada segala sesuatu dan dialah yang pantas diagung-agungkan. Yang Allah harapkan dari qurban tersebut adalah keikhlasan, ihtisab (selalu mengharap-harap pahala dari-Nya) dan niat yang sholih. Oleh karena itu, Allah katakan (yang artinya), “ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapai ridho-Nya”. Inilah yang seharusnya menjadi motivasi ketika seseorang berqurban yaitu ikhlas, bukan riya’ atau berbangga dengan harta yang dimiliki, dan bukan pula menjalankannya karena sudah jadi rutinitas tahunan

Keenam: Bertaubat

Termasuk yang ditekankan pula di awal Dzulhijah adalah bertaubat dari berbagai dosa dan maksiat serta meninggalkan tindak zholim terhadap sesama.

Setiap hamba pasti pernah terjerumus dalam dosa bahkan juga dosa besar. Mungkin saja seseorang sudah terjerumus dalam kelamnya zina, membunuh orang lain tanpa jalan yang benar, pernah menegak arak (khomr), atau seringnya meninggalkan shalat lima waktu padahal meninggalkan satu shalat saja termasuk dosa besar berdasarkan kesepakatan para ulama. Inilah dosa besar yang mungkin saja di antara kita pernah terjerumus di dalamnya. Lalu masihkah terbuka pintu taubat? Tentu saja pintu taubat masih terbuka, ampunan Allah begitu luas.

Sebuah hadits yang patut jadi renungan, Anas bin Malik menceritakan bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, Allah Ta'ala berfirman,

قَالَ اللَّهُ يَا ابْنَ آدَمَ إِنَّكَ مَا دَعَوْتَنِى وَرَجَوْتَنِى غَفَرْتُ لَكَ عَلَى مَا كَانَ فِيكَ وَلاَ أُبَالِى يَا ابْنَ آدَمَ لَوْ بَلَغَتْ ذُنُوبُكَ عَنَانَ السَّمَاءِ ثُمَّ اسْتَغْفَرْتَنِى غَفَرْتُ لَكَ وَلاَ أُبَالِى يَا ابْنَ آدَمَ إِنَّكَ لَوْ أَتَيْتَنِى بِقُرَابِ الأَرْضِ خَطَايَا ثُمَّ لَقِيتَنِى لاَ تُشْرِكُ بِى شَيْئًا لأَتَيْتُكَ بِقُرَابِهَا مَغْفِرَةً

”Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau menyeru dan mengharap pada-Ku, maka pasti Aku ampuni dosa-dosamu tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya dosamu membumbung tinggi hingga ke langit, tentu akan Aku ampuni, tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya seandainya engkau mendatangi-Ku dengan dosa sepenuh bumi dalam keadaan tidak berbuat syirik sedikit pun pada-Ku, tentu Aku akan mendatangi-Mu dengan ampunan sepenuh bumi pula.” (HR. Tirmidzi no. 3540. Abu Isa mengatakan bahwa hadits ini ghorib. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Jika Bertaubat, Setiap Dosa Akan Diampuni

Hadits di atas menunjukkan bahwa Allah benar-benar Maha Pengampun. Setiap dosa –baik dosa kecil, dosa besar, dosa syirik bahkan dosa kekufuran- bisa diampuni selama seseorang bertaubat sebelum datangnya kematian walaupun dosa itu sepenuh bumi. Hal ini dikuatkan pula pada ayat dalam Al Qur’an, Allah Ta’ala berfirman,

قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

“Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Az Zumar: 53).

Ibnu Katsir mengatakan, ”Ayat yang mulia ini berisi seruan kepada setiap orang yang berbuat maksiat baik kekafiran dan lainnya untuk segera bertaubat kepada Allah. Ayat ini mengabarkan bahwa Allah akan mengampuni seluruh dosa bagi siapa yang ingin bertaubat dari dosa-dosa tersebut, walaupun dosa tersebut amat banyak, bagai buih di lautan. ”[Tafsir Al Qur'an Al 'Azhim, Ibnu Katsir, 12/138-139, Muassasah Qurthubah]

Ayat ini menunjukkan bahwa Allah akan mengampuni setiap dosa walaupun itu dosa kekufuran, kesyirikan, dan dosa besar (seperti zina, membunuh dan minum minuman keras). Sebagaimana Ibnu Katsir mengatakan, ”Berbagai hadits menunjukkan bahwa Allah mengampuni setiap dosa (termasuk pula kesyirikan) jika seseorang bertaubat. Janganlah seseorang berputus asa dari rahmat Allah walaupun begitu banyak dosa yang ia lakukan karena pintu taubat dan rahmat Allah begitu luas.”[

[Tafsir Al Qur'an Al 'Azhim, 12/140]

****

Intinya, keutamaan sepuluh hari awal Dzulhijah berlaku untuk amalan apa saja, tidak terbatas pada amalan tertentu, sehingga amalan tersebut bisa shalat, sedekah, membaca Al Qur’an, dan amalan sholih lainnya.[14]

Sudah seharusnya setiap muslim menyibukkan diri di hari tersebut (sepuluh hari pertama Dzulhijah) dengan melakukan ketaatan pada Allah, dengan melakukan amalan wajib, dan menjauhi larangan Allah.[15]

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat. Segala puji bagi Allah yang dengan nikmat-Nya segala kebaikan menjadi sempurna.

Finished with aid of Allah, on 1st Dzulhijah 1431 H (07/11/2010), in KSU, Riyadh, KSA


Written by: Muhammad Abduh Tuasikal

Kata-kata hikmah

Fenomena Mbah Maridjan Meninggal Bersujud


Disamping Musibah yang menimpa bangsa kita...
Marilah kita mengambil hikmah atas kematian Mbah Maridjan.

Mbah Maridjan merupakan orang asli kaki Merapi. Lahir di Dukuh Kinahrejo, Desa Umbulharjo, Cangkringan, Sleman, 83 tahun lalu. Sejak 1982 Sri Sultan Hamengkubuwono IX memberikan tugas utama sebagai juru kunci Gunung Merapi. Tugasnya, setiap Gunung Merapi akan meletus, warga setempat selalu menunggu komando dari Mbah Maridjan untuk mengungsi.

Pada waktu diajak mengungsi, Mbah Maridjan menolak diajak mengungsi, beliau beralasa: "Saya masih betah tinggal di tempat ini. Jika saya pergi mengungsi, lalu siapa yang mengurus tempat ini." (25/10).
Namun demikian, Mbah Maridjan meminta warga menuruti imbauan pemerintah untuk mengungsi dan memohon keselamatan pada Tuhan agar tidak terjadi yang sesuatu yang tidak diinginkan jika Merapi benar-benar meletus.
"Saya minta warga untuk menuruti perintah dari pemerintah dan memanjatkan doa kepada Tuhan agar diberi keselamatan dan Merapi tidak 'batuk'," kata pria yang memiliki tiga anak itu.
Menurut dia, hanya Tuhan yang tahu kapan Merapi akan meletus. "Saya tidak punya kuasa apa-apa," katanya.

Dan pada akhirnya pada saat setelah Gunung Merapi meletus dan mengeluarkan awan panas, Jenazah Mbah Maridjan ditemukan dalam posisi sujud di dalam kamarnya. Saat ditemukan, Mbah Maridjan mengenakan batik kuning dan bersujud di atas sajadahnya di dalam kamar. (Vivanews.com)

Hari ini, Kamis 28 Oktober 2010, sekitar pukul 10.00 WIB Mbah Maridjan akan dikebumikan. Tepat di bawah kaki Gunung Merapi. "Dari RS Sardjito berangkat pukul 09.00 WIB," kata kerabat Mbah Maridjan, Agus Wiyarto, Kamis 27 Oktober 2010.

Subhanallah ...
Beliau meniggal dalam posisi bersujud, npadahal sakaratul maut adalah kejadian sangat dahsyat, dalam ayat dan haidts disebutkan :

“Kalau sekiranya kamu dapat melihat malaikat-malaikat mencabut nyawa orang- orang yang kafir, seraya memukul muka dan belakang mereka serta berkata: ‘Rasakanlah olehmu siksa neraka yang membakar.’ (Niscaya kamu akan merasa sangat ngeri) (QS. Al-Anfal {8} : 50).

“Sakitnya sakaratul maut itu, kira-kira tiga ratus kali sakitnya dipukul pedang”. (H.R. Ibnu Abu Dunya).

Imam Ghozali berpendapat : "Rasa sakit yang dirasakan selama sakaratul maut menghujam jiwa dan menyebar ke seluruh anggota tubuh sehingga bagian orang yang sedang sekarat merasakan dirinya ditarik-tarik dan dicerabut dari setiap urat nadi, urat syaraf, persendian, dari setiap akar rambut dan kulit kepala hingga kaki".

sebenarnya bagaimana Mbah Maridjan dalam beragama sehingga meninggal dalam ketundukan dan kepasrahan kepada Allah Sang Penguasa Merapi?


Kesaksian orang dekat dan para wartawan tentang Mbah Maridjan:

” Dia selalu sholat berjama’ah di masjid dekat rumahnya, setiap ada adzan dia akan pamit meninggalkan dan pergi ke masjid, entah ada tamu wartawan atau tetangganya.” Demikian menurut keponakan Mbah Maridjan di salah satu stasiun tv.

”Pada waktu ashar sebelum kejadian, Mbah Maridjan sempat berjama’ah sholat Ashar di masjid bersama para wartawan dan diabadikan dalam sebuah tayangan di salah satu stasiun tv.”

” Ketika salah satu anggota tim SAR meminta semua orang yang di halaman untuk meninggalkan lokasi dan semua orang panik. Mbah Maridjan berjalan menuju masjid yang berjarak 100 meter dari rumahnya. Bahkan saya berniat ikut jamaah salat Magrib di masjid. Saya sempat lihat ada dua perempuan, keluar dari mobil, salah seorangnya berjilbab berlari kecil menyusul Mbah Maridjan ke arah mesjid. Tapi karena Bram sudah panik, dia memaksa saya segera turun.” menurut Abdul Haerah HR wartawan Tribun Medan.

”Mbah Maridjan sendiri termasuk sosok yang taat beribadah , sehingga sewaktu akan dievakuasi rombongan Agus , tiba-tiba terdengar Adzan Magrib , Dalam kondisi genting Mbah Maridjan pergi ke Mesjid untuk Shalat Maghrib. " Setiap mendengar Adzan , Mbah langsung Shalat " kata Agus dalam dialog di TV One rabu malam .

” Dia orang yang sangat setia kepada isterinya, waktu syuting iklan, saya gak boleh dekat-dekat Mbah Maridjan, katanya takut isterinya melihat nanti marah (karena bukan mahram)” ini menurut artis Vega di salah satu stasiun tv.

Sahabat Hikmah....
Setiap manusia mempunyai keKURANGan dan keLEBIHan,
Tetapi orang yang bijak hanyalah melihat akhirnya, bukan dulunya,
dan mengambil HIKMAH atas semua kejadian.
Semoga Mbah Maridjan diampuni dosa-dosanya dan ditempatkan di surga-Nya,
dan kita bisa mengikuti beliau untuk selalu memenuhi panggilan Adzan,
dan melaksanakan sholat fardlu 5 waktu,
serta berusaha menjaga hubungan dengan yang bukan mahram.


Mnbah Maridjan Sang PEMBERANI yang tidak takut kecuali kepada Allah Penguasa Merapi

Maha benar Allah dalam firman-Nya:
”HANYAlah yang meMAKMURkan MASJID-MASJID Allah ialah orang-orang yang berIMAN kepada Allah dan hari kemudian, serta TETAP mendirikan SHALAT, menunaikan ZAKAT dan TIDAK TAKUT (kepada siapapun) SELAIN kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat PETUNJUK.” (QS. Attaubah : 18)

Wallahu a’lam bi showab



sumber dari "Kata-kata hikmah".

Sabtu, 6 November 2010

Tidak Semua Orang Dapat Menggapai Kesempurnaan.

Kesempurnaan itu sangat mulia, namun sangat sedikit orang yang sempurna. Awal kesempurnaan terletak pada keserasian tampilan badan dengan rupa batin.



Dalil kesempurnaan jasmaniah adalah kondisi tubuh yang baik dan sikap yang santun, sedangkan gambaran kesempurnaan batin adalah akhlak dan perangai yang baik.



Di antara perangai yang baik ialah menjaga diri dari dosa ( iffah ), tampil bersih dan kemas, bersikap cerdas dan tidak berlebihan dalam makan. Adapun akhlak yang baik misalnya, murah hati, mendahulukan orang lain, menutup aib orang lain, memulai yang baik-baik dan bersabar menghadapi orang-orang yang bodoh.



Siapa pun yang dikaruniai sifat-sifat tersebut, akan terangkat dirinya menuju kesempurnaan dan akan muncul darinya kemuliaan akhlak. Jika sifat-sifat seperti itu tidak terdapat dalam diri seseorang, berkurang pulalah kesempurnaannya.


Oleh Imam Ibnu Al-Jauziy

Isnin, 11 Januari 2010

Keajaiban Air Bernyawa

Bukti penemuan hasil kajian saintifik oleh Dr. Masaru Emoto seorang “pakar air” dari Jepun.
Penemuan oleh Dr Masaru Emoto ini sungguh menakjubkan. Beliau membuktikan bahawa susunan molekul-molekul air boleh berubah mengikut apa yang diucapkan ke atas air tersebut.
Ustaz Abdullah Mahmud yang pernah berceramah di Surau Wisma Telekom Semarak, pada tahun lepas pernah menceritakan penemuan ini. Beliau memaklumkan bahawa beliau telah mengikuti satu seminar yang disampaikan oleh seorang pakar air dari Jepun di Hotel Istana. Dalam seminar itu, mereka telah ditunjukkan melalui slaid, contoh-contoh air yang dilihat daripada mikroskop khas. Sumber air ini diambil daripada laut, sungai, empangan, perigi dan sebagainya. Ada pelbagai bentuk, daripada rupa cantik bercahaya seolah-olah seperti berlian hinggalah ke ‘hodoh dan mengerunkan” seperti rupa jin bertelinga besar, bertanduk dan sebagainya.
Suatu ketika, apabila ditunjukkan “rupa air yang cantik bercahaya,” molekulnya tersusun cantik, seperti berlian bersegi-segi, bersinar-sinar, berwarna-warni melebihi 12 warna, para hadirin telah disoal pakar air tersebut tentang asal usul sampel air itu. Salah seorang hadirin meneka, itu mungkin air Zam-Zam. Dan sememangnya telah disahkan benar oleh pakar air tersebut. Kemudian beberapa hadirin dipilih untuk membuat kajian. Di atas pentas, mereka dikehendaki membacakan sesuatu ke atas air mineral masing-masing. Lalu salah seorang hadirin dikehendaki menunjukkan hasil kajiannya. Apabila ditunjukkan di skrin kelihatan molekul air itu membentuk seolah-olah seperti tokong cina ( dengan janggut yang panjang dan perut buncit ).
Apabila tiba giliran Ustaz Abdullah, air tersebut dibacakan surah Al-Fatihah, Selawat dan ayat Kursi, maka apabila dipaparkan di skrin kelihatan molekulnya seperti berlian yang berkilau-kilau, cantik bercahaya. Kemudiannya beliau disuruh membaca sebarang ayat atau kata-kata yang tidak elok, maka ternampaklah di skrin molekul air itu berubah menjadi seperti sel-sel barah.
Banyak hadis dan ayat-ayat Quran, yang menceritakan fenomena ini. Air juga merupakan makhluk Allah yang bernyawa. Dengan keizinan daripada-Nya, ia mampu menyembuh dan memudaratkan seseorang, kerana dalam Islam ada kaedah-kaedah tertentu yang menggunakan air, untuk berikhtiar mengubati penyakit. Salah satu daripadanya mengunakan air penawar, atau dalam bahasa mudahnya air jampi. Seperti mana yang pernah diamalkan Rasulullah, dan diikuti oleh ulama-ulama Islam, para ustaz, para imam.
Berikut ialah contoh-contoh air yang dilihat daripada mikroskop khas, yang telah didedahkan dengan pelbagai situasi “suara dan kata-kata” seperti yang dibuktikan oleh Dr Masaru Emoto melalui kajiannya.

















Khamis, 17 Disember 2009

Rasulullah sebagai pedoman hidup


BERARAK sambil mengalunkan puji-pujian ke atas junjungan Nabi Muhammad s.a.w., ceramah Maulidur Rasul dan kenduri kesyukuran adalah amalan lumrah masyarakat Islam di negara ini, acap kali tibanya hari kelahiran Rasulullah s.a.w.

Bagaimanapun terdapat segelintir pihak yang mempertikaikan upacara sambutan sebegini dengan alasan ia tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah s.a.w.


Namun menyedari hari itu sarat dengan falsafah, makna serta lambang kemegahan dalam kehidupan seorang Islam, sekali gus memperingati kisah perjuangan Baginda menyebarkan syiar Islam, maka tidak salahnya umat Islam menyambut sesuatu peristiwa besar dalam takwim hijrah ini.


Pun begitu, janganlah sehingga upacara di atas itu semacam satu kemestian, apatah lagi kesannya cuma sesaat sahaja. Lebih menyedihkan apabila perayaan hanya tinggal perayaan dan impaknya kepada umat Islam umpama mencurah air di daun keladi.


Kita mahu ada anjakan selepas sambutan peristiwa Maulidur Rasul. Kita tidak mahu ia statik di situ sahaja. Sambutan Maulidur Rasul perlu meninggalkan kesan kepada kita, pertama kita perlu ambil intipati peristiwa besar itu bukan aksesorinya atau hiasan luarannya sahaja.
Sambutan seperti perarakan dibolehkan cuma yang perlu diberi penekanan ialah saripati daripada sejarah perjuangan, kejayaan dan keazaman baginda itu dijadikan pedoman dalam kehidupan sehari-hari.Lantas, apa kesan yang tinggal selepas sesuatu acara sambutan Maulidur Rasul itu disambut adalah lebih penting dan perlu difikirkan.


Sempena sambutan Maulidur Rasul ini, seharusnya umat Islam mengingati tiga tugas utama Nabi Muhammad dan sentiasa ingin meniru sifat Baginda Rasulullah. Barulah Maulidur Rasul yang disambut setiap tahun itu tidak tinggal tema dan amanat sahaja.

Ayat yang menyebut tentang tugas Rasulullah dijelaskan dalam surah Ali Imran ayat 164. Allah berfirman yang bermaksud: Sesungguhnya Allah telah memberi kurnia kepada orang-orang yang beriman ketika Allah mengutus di antara mereka seorang rasul dari golongan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah, membersihkan (jiwa) mereka dan mengajarkan kepada mereka al-Kitab dan al-Hikmah. Dan sesungguhnya sebelum (kedatangan Nabi) itu, mereka adalah benar-benar dalam kesesatan yang nyata.



Tiga tugas itu ialah;
* Pertama, membacakan kepada mereka ayat-ayat Quran. Oleh itu umat Islam tidak sekadar membaca al-Quran semata-mata tetapi kejadian alam semula jadi, itu juga adalah ayat-ayat Tuhan. Justeru itu, umat Islam perlu menjadi penyelidik dan peneroka alam.


* Kedua, Nabi datang untuk memperbaiki akhlak orang jahiliah.
* Ketiga, mengajar serta mendidik al-Quran dan hadis secara berhikmah atau bijaksana.


Semua ini bersesuaian dengan ayat pertama yang diturunkan iaitu Iqra yang bermaksud Bacalah. Lantaran itu umat Islam mestilah berilmu pengetahuan. Umat Islam kini perlu bangkit dan mewarnai apa juga bidang sehingga apa yang dilahirkan mempunyai roh Islam. Contohnya dalam aspek perbankan, muzik, ekonomi, politik, fesyen dan media bercorak berwarna Islam.
Untuk masa hadapan peranan setiap umat Islam itulah yang lebih penting. Siapa mengerjakan apa dengan cara yang bagaimana perlu menjadi fokus agar Islam tidak lagi boleh diperkotak-katikkan oleh agama lain.


Setiap individu itu mesti mengambil bahagian yang relevan dengan bidang dan kepakarannya lalu bekerja keras untuk merealisasikan butiran itu. Contoh, ahli ekonomi perlu melawan kekafiran dengan cara-cara ekonomi Islam.


Selain itu, seperkara yang perlu dicontohi umat Islam ialah meniru sifat-sifat Nabi Muhammad.
Ini jelas diterangkan dalam surah al-Fath ayat 29
bermaksud: Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka, kamu lihat mereka rukuk dan sujud mencari kurnia Allah dan keredaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud...


“Tanpa lima karakter ini iaitu; tegas kepada kekafiran dan orang kafir, berlembut kepada saudara sesama Islam, kehidupannya bagaikan selalu rukuk dan sujud, meneroka bumi dengan cara yang diredai Tuhan dan Baginda orang yang rendah hati atau tidak sombong, jangan sekali-kali kita menyebut kita adalah umatnya.


“Sayangnya umat Muhammad kini banyak yang tersasar daripada akhlak Rasulullah. Lihat sahaja kini, umat Islam semakin sukar dibezakan sama ada dari segi pertuturan, pergaulan, pakaian malah apa sahaja kerana semuanya seakan-akan serupa dengan orang kafir.
Apabila sesama Islam pula, kita langsung tidak boleh berkompromi berbanding apabila berurusan dengan orang kafir.


Nabi Muhammad juga sejak kecil sudah menggembala kambing dan berdagang. Sungguhpun ada masanya dihabiskan di Gua Hira untuk bermeditasi tetapi ia dilakukan tidak sepanjang waktu.
Secara tidak langsung ini menjelaskan kepada kita bahawa aspek ekonomi sentiasa menjadi keutamaan baginda.


Lebih menghairankan mengapa umat Islam sekarang seakan mengenepikan penglibatan dalam sektor ekonomi sehingga dipegang oleh orang asing? Sedangkan Nabi telah menunjukkan bahawa baginda bukan sahaja menumpukan kepada urusan dakwah tetapi kekuatan dan kehebatan ekonomi umat Islam suatu masa dahulu memang tiada tolok bandingannya.
Sambutan Maulidur Rasul, Sabtu ini adalah waktu yang tepat untuk mengorak langkah menjadikan Islam itu ‘masuk’ ke dalam setiap kehidupan umat Islam.


Namun kita akui tugas itu bukanlah mudah dan memerlukan kerja kuat, keazaman serta keyakinan untuk berjaya. Bak kata pepatah, hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih.
Umat Islam tidak seharusnya hanya mengutamakan akhirat semata-mata sehingga meninggalkan langsung urusan duniawi kerana itu lebih merugikan umat Islam di dunia dan di akhirat.


Sebagai khalifah Allah di muka bumi maka kita perlu memakmurkan bumi Allah. Kita tidak boleh lari dari dunia dan kena ikut serta, cuma jangan lalai dan menjadi pengikut.